Friday, April 11, 2008

ANDA SIBUK UNTUK MENULIS?

Enty yang belum diedit

Adakah anda sangat sibuk hingga tidak sempat menulis?

Soalan itu saya tujukan untuk orang berilmu dan mempunyai banyak pengetahuan. Saya mahu bertanya pada mereka, adakah anda terlalu sibuk belajar dan mencari ilmu sehingga anda tidak sempat untuk menulis?

Biar saya jawab.

Menulis tidak sukar, ia hanya sukar pada awalnya. Tetapi, akhirnya ia mudah dan sangat menyenangkan.

Pernahkah anda merasa tertekan kerana tidak tahu hendak berkongsi dan meluahkan perasaan. Anda malu untuk meluah dan tidak tahu cara untuk meluahkan. Memang pada awalnya, anda segan dan terasa malu. Tetapi, bila anda sudah tahu cara berkongsi dan meluahkan perasaan...pasti anda antara manusia yang lega kerana sudah mampu melepaskan tekanan dan beban emosi.

Menulis juga begitu. Bagi orang yang banyak membaca dan belajar, dia akan terasa otaknya penuh dengan maklumat. Kenapa tidak dikongsi maklumat itu? Ambil masa sekejap dan cuba menulis. Pada awalnya mungkin sukar, namun apabila sudah melalui beberapa proses try and error. Anda akan masuk ke daerah baru.

Bila anda sudah pandai menulis. Anda mendapat dua keuntungan. 1) Anda merasa puas kerana dapat berkongsi ilmu. 2) Anda akan mendapat pahala kerana menaburkan ilmu.

**************

Adakah anda sibuk untuk menulis?

Jika tidak silap, ulamak dahulu sangat rajin menulis. Imam Syafie, Imam Maliki, Imam Ghazali, Imam Nawawi, Imam Jalaluddin dan ramai lagi. Mereka itu dikenali kerana buku-buku mereka. Mereka adalah penulis kepada kitab-kitab yang hebat. Adakah mereka tidak sibuk?

Bahkan mereka jauh lebih sibuk dari kita. Sibuk belajar, sibuk mengajar, sibuk melayan persoalan orang awam, sibuk membetulkan masyarakat, sibuk menangani masalah Raja dan orang-orang jahat. Tapi, mereka ada ruang untuk menulis. Kita sibuk dengan apa? sibuk menonton astro, sibuk bercakap tentang duit dan loan, sibuk memikirkan soal kahwin dan dunia.

Cuba lihat zaman sekarang...

Masih ada orang sibuk yang mampu menulis bukan? Ya! Memang ada! Kerana apa? Kerana mereka ada sikap dedikasi yang tinggi. Ada disiplin dan kesungguhan. Paling utama, mereka ada ilmu dan ilmu itu mereka mahu kongsikan kepada umum.

Dan anda? Adakah anda terlalu sibuk belajar dan mengaji hingga ilmu itu tidak sempat untuk ditulis?

Saya mahu katakan begini...kepada orang terpelajar yang tidak pandai 'berceramah' dan tidak tahu 'menulis'. Anda perlu berubah sikap. Atau anda selayaknya saya gelar manusia 'BAKHIL' dan 'PRIMITIF'. Anda tidak layak hidup dizaman ini malah wajar anda kembali ke zaman batu.


Enty yang telah diedit

Catatan saya tujukan untuk orang berilmu dan mempunyai banyak pengetahuan. Saya mahu bertanya pada mereka, adakah anda terlalu sibuk belajar dan mencari ilmu sehingga anda tidak sempat untuk menulis? Biar saya jawab. Menulis tidak sukar, ia hanya sukar pada awalnya. Tetapi, akhirnya ia mudah dan sangat menyenangkan.


Adakah anda sibuk untuk menulis?

Ulamak dahulu sangat rajin menulis. Imam Syafie, Imam Maliki, Imam Ghazali, Imam Nawawi, Imam Jalaluddin dan ramai lagi. Mereka itu dikenali kerana buku-buku mereka. Mereka adalah penulis kepada kitab-kitab yang hebat.

Adakah mereka tidak sibuk?

Bahkan mereka jauh lebih sibuk dari kita. Sibuk belajar, sibuk mengajar, sibuk melayan persoalan orang awam, sibuk membetulkan masyarakat, sibuk menangani masalah Raja dan orang-orang jahat. Tapi, mereka ada ruang untuk menulis. Kita sibuk dengan apa? mungkin banyak berehat dan kurang berfikir, ataupun kita lebih suka berhibur.

Zaman sekarang masih ada orang sibuk yang mampu menulis. Kerana apa? Kerana mereka ada sikap dedikasi yang tinggi. Ada disiplin dan kesungguhan. Paling utama, mereka ada ilmu dan ilmu itu mereka mahu kongsikan kepada umum. Dan kita perlu meramaikan orang-orang sebegini. Malah saya terasa, diri saya belum lagi sebaris dengan penulis mapan yang begitu ilmuwan. Kerana itu saya mencatat catatan ini untuk diri saya sendiri. Agar diulang baca.

Kepada orang terpelajar yang tidak 'berceramah' dan tidak 'menulis'. Anda perlu berubah sikap. Anda tidak boleh 'BAKHIL' ilmu dan hidup seperti manusia 'PRIMITIF'.

2 comments:

Nazmi Yaakub said...

hati-hati menegur, nanti dilihat sombong pula :)

A. Ubaidillah Alias said...

Assalamualaikum

Terima kasih atas teguran. Insya allah akan diperbaiki dalam tulisan mendatang. Sekali-sekala bila ada yang menegur, rasa syukur. :)