Saturday, March 10, 2007

Guru III : Prihatin

Saya menilai beberapa karekter yang perlu ada pada seorang guru. Ternyata, saya baru tersedar bahawa sikap prihatin sangat sukar dimiliki oleh kebanyakan guru.

Kenapa?

Prihatin itu lahir daripada sikap 'tafakkur' terhadap masa depan anak-anak didik. Bagi seorang guru yang sentiasa menilai dan cuba mentaksir masa depan anak didiknya, dia akan tahu apakah keperluan sebenar bagi anak didiknya. Lantas dia akan berusaha untuk mencukupkan keperluan itu.

Guru yang tiada wawasan, tiada pentaksiran untuk masa depan anak didiknya pasti tidak akan memiliki sikap prihatin. Boleh jadi, keprihatinannya hanya pada periuk nasi atau pada sikap goyang kaki. Otaknya hanya memikirkan jumlah pendapatan dan peluang untuk bersantai. Kalau boleh, dia langsung tidak mahu bertanggungjawab terhadap masa depan anak didiknya.

Saya bertanya lagi.

Sebanyak manakah masa yang digunakan oleh seorang guru untuk memikirkan masalah anak didiknya?

Selain kita memikirkan masalah rumahtangga dan masalah masyarakat, adakah kita memikirkan juga masalah peribadi anak didik kita?

Entahlah, jawapan itu berbeza-beza mengikut individu. Terserah pada kita untuk menjawabnya.

1 comment:

NASRIAH ABDUL SALAM said...

TERUSKAN USAHA!